Life Is Full of Fake People



Sesuai gambar yang di atas, menurutku di dunia ini emang banyak orang-orang yang munafik. Okelah di depannya mungkin mereka bersikap manis dan keliatan baik-baik aja, tapi di belakangnya? Nusuk!!! Ngomongin ini-itu yang kalo orang itu denger rasanya pasti JLEB BANGET!!! Sebenernya yang salah siapa coba ini? Huh?! Di dunia ini gak ada orang yang sempurna, bro. Inget itu! Semua orang pasti pernah (dan mungkin sering) nglakuin kesalahan yang tanpa sadar nyakitin orang lain. Tapi mungkin tingkat kesalahan orang tersebut buat dimaafkan udah parah banget sampe mendarah daging gak bisa dimaafin. Tapi harus introspeksi ke diri masing-masing aja sih, apa kamu lebih baik dari orang yang kamu omongin itu? Ummm, mungkin iya. Tapi, apa dengan kamu ngomongin kejelekan orang itu kamu bisa jadi orang yang lebih baik lagi dari sebelumnya? Aku rasa enggak, mungkin sekarang kamu lebih jelek dari orang yang kamu omongin itu.
Curcol dikit nih yang mungkin agak gak nyambung sama yang di paragraf sebelumnya, tapi intinya agak sama. Mungkin banyak orang yang gak sadar kalo apa yang kita omongin itu bisa nyakitin orang lain. Mungkin emang niatnya kita cuma bercanda, tapi gak semua orang bisa nerimanya. Akulah contohnya, kadang aku ngrasa sedikit sakit hati kalo ada orang yang bilang "HIII, KEPO LO!!!", "APALAH ANAK KECIL, GAK USAH IKUT-IKUT", dan sebagainya. Kalo ada orang yang bilang gitu, aku bilang di dalam hati "YAUDAH SIH KALO GAK MAU CERITA JUGA GAK PAPA", dan kadang itu jadi buatku semakin...diam. Dan setiap ada orang yang cerita sesuatu dan aku belum tau ceritanya (dan sebenernya pengen tau sih), aku lebih baik gak tau sama sekali daripada dikayakgituin lagi. Sakit banget sih kadang.
Balik lagi ke masalah fake people, aku sebenernya kasian sama orang yang kalian omongin itu. Okelah, aku juga agak sebel sama mereka, tapi gak sampe yang meluap-luap gitu. Coba deh kalian bayangin, kalian itu mereka. Gimana coba rasanya kalo ada temen kalian yang ngomongin kalian di belakang padahal di depan kalian mereka bersikap manis banget kayak malaikat tanpa sayap gitu deh. Ckckck. Sakit gak sih? Ya keliatannya sih emang lebih nyakitin kalo kita ngomongin dia di depannya, tapi seenggaknya kalo ngomongin di depan, kita jadi bisa nyelesein masalah itu sampe gak berlarut-larut gitu. Tapi aku akui kalo hal itu sulit banget buat dilakuin. Karena berada di lingkungan seperti ini, kadang aku suka was-was kalo ada yang ngomongin aku di belakang.
Cuma mau ngingetin, terkadang apa yang kita lakuin, yang mungkin di mata kita itu adalah hal yang baik, gak selamanya orang mandang itu sebagai hal yang baik juga. Karena persepsi orang berbeda-beda dan susah buat diterka. Jadi, sepertinya diam itu lebih baik. Oya, keep your mouth, please!!! ^^

Share this:

0 comments:

Post a Comment