Psikologi, Galauers, dan Psikopat

Bocah-bocah galau pada mlebu psikologi. Kata banyak orang yang kukenal.

Sebenernya agak-agak gimana kalo ada yang bilang gitu. Tapi gak bisa menyangkal juga. Soalnya, ternyata temen-temen sefakultasku (termasuk aku juga sih) pada galauers kabeh. Kalo lagi ngobrolin sesuatu di line atau whatsapp tiba-tiba nyambung ke cinta, pacar, jomblo, move on, galau, hts, mantan. Aku dadi melu-melu galau, kemutan mantan, *eh. Sebenernya galau itu wajar aja sih, namanya juga anak muda 8). Tapi mungkin keliatan gak wajar kalo anak-anak psikologi yang galau. Gimana ceritanya nanti kalo udah jadi psikolog (aamiin), bukannya ngasih saran yang baik buat pasien, tapi malah kita curhat dan ikut-ikutan galau.
Gak cuma galauin *uhuk* mantan, tapi kita udah mule milih cowok-cowok dari fakultas mana yang bakal dibribik. Ya Allah, maafkan kita. Rata-rata sih pada pengen nyari anak FT, sebagian pengen anak FEB (termasuk aku :D)
Dan, setiap hari hape gak pernah sepi gara-gara kelakuan anak psikologi ini. Gak grup di whatsapp, gak di line. Pada bae ramene. Apalagi di whatsapp ada 2 grup psikologi. Yang satu namanya grup Psikologi, yang satunya lagi namanya grup Psikopat. Ya, PSIKOPAT. Grup Psikopat ini gunanya buat menampung cerita horor dari anak-anak psikologi. Anak-anak psikologi suka sekali dengan cerita horor, yang serem-serem gitu deh. Gara-gara Reno sih yang mule duluan, jadi pada ikut-ikutan nge-share cerita horor. Gak tau gimana kok tiba-tiba Reno bisa cerita tentang hantu gitu, waktu itu lagi gak ngikutin obrolannya mereka. Karena sekalinya ngikutin, gak bakalan bisa berhenti. Lama-lama aku beneran jadi nomophobia. Tapi kalo gak ngikutin, notifnya bisa tumpah-tumpah gak ketulungan. Tapi asik sih, jadi bisa mengakrabkan diri, whehehe.
Jadi gak sabar buat dateng Psychologathering :D

Share this:

    Blogger Comment
    Facebook Comment

2 comments:

  1. hahaha yo galau rapopo sing penting ora njuk dadi edyaan :o

    ReplyDelete
  2. hai salam kenal :) saya alumni Psikologi, heheh jangan sampe loh ya pas lg konseling, psikolognya malah galau,,,

    ReplyDelete