Aku, Kamu, Kita

Hey, kamu apa kabar? Baikkah? Aku harap juga begitu. Umm, sebulan lebih gak ketemu kamu, gak ada kabar darimu, rasanya kangen banget. Ternyata susah banget ya nglupain kamu. Hahahahahaha :((( Aneh aja rasanya beberapa bulan terakhir kita selalu whatsapp-an tiba-tiba sekarang udah gak bisa lagi. Tapi ya sudah lah, aku terima-terima aja. Sebulan terakhir ini aku mencoba move on. Agak sulit memang. Tapi harus aku jalani biar bisa nglupain kamu.
Awalnya, masih belum bisa, masih suka sedih kalo liat foto-fotomu bareng temen-temenmu. Tapi makin hari makin terbiasa dengan ini semua. Udah ngrasa biasa aja kalo liat TL-mu. Tapi gak bisa dipungkiri kalo masih ada perasaan kesel kalo liat kamu mention-mentionan sama temen cewekmu itu. Ya, aku gak bisa berbuat apa-apa. Cuma bisa menatap layar HP dengan tatapan menyedihkan. Yah, yang terpenting sekarang aku jarang menangis karena kamu lagi.
Eh, tapi beberapa hari ini aku udah 2 kali mimpiin kamu. Mimpi yang pertama rasanya aneh banget. Ceritanya gini, aku dan dia berada di suatu tempat, entah di mana. Kita hanya berdua di situ. Dari pada saling diem gitu, akhirnya kita ngobrol. Awkward banget rasanya. Kayak orang yang baru saling kenal. Tiba-tiba dia ngluarin HP nya, mainin sebuah aplikasi. Karena penasaran aku nanya "ini aplikasi apa?". Tau dia jawab apa? Dia jawab "ini aplikasi move on". Aku kaget mendengarnya. Lalu aku langsung bangun dari tempat tidurku.
Mimpi yang kedua gak aneh-aneh banget. Aku bermimpi kalo dia mengucapkan "selamat pagi" kepadaku lewat whatsapp. Begitu bangun tidur, aku langsung cek whatsapp, ternyata gak ada notif dari siapa pun. Ternyata itu memang mimpi yang berharap jadi kenyataan.
Tapi, waktu hari Minggu kemaren aku menangisimu lagi. Waktu itu aku lagi nulis cerpen tentang kita. Otomatis aku mengingat-ingat kenangan yang pernah kita alami untuk diceritakan. Dari mulai kita pacaran, putus, balikan, putus, deket lagi, jauh lagi. Menyedihkan ternyata mengingat itu semua. Sampai aku bingung bagian mana yang harus aku tulis.
Kenangan tinggallah kenangan. Cinta monyetku hanya tinggal kenangan. Punggung yang biasanya hanya bisa aku lihat dari bilik jendela kelas, kini sudah tak bisa lagi kulihat. Huft. Tapi aku selalu mendoakan yang terbaik untukmu, untukku juga. Semoga kita bisa lulus dengan nilai yang tidak mengecewakan dan menjadi mahasiswa di universitas dan jurusan yang kita inginkan.
Salam kangen dari mantan :) 

Share this:

    Blogger Comment
    Facebook Comment

1 comments:

  1. Jadi kangen mantan juga deh, mantan terindah yang tak mudah dilupakan :')

    ReplyDelete