Menyedihkan


Hanya bisa mengutuki diri sendiri, menertawakan diri sendiri. Ternyata penantian yang selama setahun ini kulakukan gak menghasilkan apa-apa. Dihargai pun tidak. Bahkan dia mengakui kalau dia udah gak deket lagi denganku. Kenapa aku baru tahu sekarang? Rasanya seperti orang bodoh. Seperti orang yang menunggu salju turun di musim panas. Sangat menyedihkan.Memang ya, jadi lelaki itu enak. Mutusin secara sepihak, tiba-tiba datang, ngasih harapan, bikin galau, bikin nunggu, bikin sakit hati yang sangat amat, setelah itu pergi gitu aja. Dateng cuma untuk menorehkan luka. Good job!!!! Dua jempol deh buat lo 

Share this:

0 comments:

Post a Comment