My Love Story

Besok pelajaran UAS nya rada 'nyante', jadi aku mau blogging dulu. Ok,sekarang aku mau posting tentang definisi dan makna CINTA menurut aku. Cinta, 5 kata sejuta makna. Banyak orang di luar sana yang bunuh diri karena patah hati. Belajar dari pengalaman, menurutku cinta itu bener-bener luar biasa. Karena cinta aku bisa lebih semangat dalam. Karena cinta aku bisa menjadi lebih dewasa. Cinta. Sejak kapan aku kenal cinta? Sejak bayi kali ya, kalo gak ada cinta dari kedua orang tuaku mungkin aku gak ada di dunia ini.
Kelas 8
Tapi cinta yang bener-bener 'ngena' dan masih terasa sampe sekarang yaitu sama si T *gak perlu sebut merk*. Aku kenal dia dari kelas 8, gak tau kenapa aku bisa suka sama itu orang. Berawal dari keisengan dia dan kelakuannya yang selalu ndeketin aku *PD banget deh,LOL*, aku mulai suka sama dia, dan beredar gosip juga kalo ternyata dia juga suka sama aku, sebenernya saat itu aku gak cuma suka sama dia tapi juga sama *pip*, ini orang bener-bener 'tipeku banget', udah pinter, manis, senyumny...waw,buat gue melting. Selama kelas 8, aku selalu saingan sama si T, selalu tingi-tinggian nilai, dan gue yang selalu menang *devil laugh*. Semester 1, aku mendapat peringkat 7, dan dia ada dibawahku yaitu peringkat 8, dan selisih nile kita cuma 1. Cuma 1. Semester 2, peringkatku tetep, dan peringkat dia naik jadi peringkat 4, mule deh tuh orang nyombongin diri. Karena saking sukanya sama dua orang itu, aku minta nomor HP mereka ke temenku, yang namanya Lena. Mulailah, aku sms si T, basa-basi aku sms dia buat ngembaliin novel Lupus ku-kebetulan dia minjem novel Lupus ku, jadi aku punya alasan buat sms dia,wkwk-asem,sms ku gak dibales, trus aku coba buat nelpon, tapi gak diangkat, gila aja masih jam 8 juga. Several days later, tiba-tiba ada yang sms aku, nomornya gak terlalu asing buat aku, aku bales 'ini siapa ya?',tapi orang itu malah ngledek gitu balesnya. Trus aku nanya ke temenku, tapi nomor ini gak? dia bilang itu nomornya si T. Kaget plus seneng tau ternyata yang sms itu si T. Sejak saat itu kita mulai sering sms-an.
Naik ke kelas 9
Tepatnya bulan Agustus, temenku cerita ke aku kalo si *pip* nembak *****. Kaget, sedih banget pasti, hancur, pokoknya gak bisa digambarkan gimana perasaanku waktu aku dengerinnya. Beberapa bulan kemudian, tanggal 6 Oktober 2010, sore hari, si T sms aku. Sms yang buat aku seneng, kaget, dan hampir gak percaya. Inti dari sms tersebut yaitu dia nembak aku. Dengan begonya aku bales 'maksudnya?'. Trus dia bilang kalo dia pengen aku jadi pacarnya. Langsung aja aku bilang ya, dan hari itu juga kita jadian. Aku langsung sms temenku tentang si T yang nembak aku, temenku kaget. Tapi ikut bahagia juga. Pacaran ala kita emang gak kayak pasangan lain, kita cuma sms-an, saling memberi semangat, dan cuma beberapa kali aja jalan bareng. Sejak pacaran sama dia aku jadi lebih semangat belajar, itu terbukti dengan prestasi yang aku dapetin di kelas 9, yaitu menjadi peringkat pertama, hal yang gak pernah kuduga karena kupikir aku gak bakal masuk 10besar nih. Eh, ternyata aku salah. Itu satu contoh, efek positif dari pacaran. Contoh lainnya aku bisa mendapat nile UN yang memuaskan dengan rata-rata 9, dan aku bisa masuk sekolah yang aku inginkan, yaitu di SMAN 1 Purwokerto.
5 hari setelah pengumuman penerimaan murid baru, si T mutusin aku, dia bilang kalo kita udah gak cocok. Sakit banget sumpah, saat itu aku bener-bener ngrasain gimana rasanya diputusin, gimana rasanya patah hati, dan gimana rasanya kehilangan orang yang kita sayang. Lebih gimana lagi ternyata kita satu kelas waktu MOS. Rada sedih, tapi toh hubungan kita baik-baik aja, dia juga sering banget minta tolong ke aku. Bulan Oktober (lagi), di hari yang bagus 101010, kita balikan lagi. Dan hubungan kita ini hanya bertahan selama 1tahun lebih 4minggu. Tanggal 2-11-2011 dia mutusin aku karena orang tuanya, dia tau kalo orang tuanya tau kalo dia pacaran, mereka bakal kecewa sama dia, dia juga ingin fokus ke masa depannya. Ok, awal-awal aku masih belum terima, tapi sekarang udah mendingan, karena aku ngliat sendiri niat dia buat fokus ke masa ke depan itu bener-bener kuat.
Sekarang, LO-GUE-END. Tapi kita masih bisa temenan. And, I'm so proud of you. Ypu make me stonger, Kau membuatku jadi dewasa. I'am so happy pernah jadi pacarmu. But, I still pray you. And I still wish, you're my destiny.

Share this:

0 comments:

Post a Comment